SEGITU PETSHOP BALARAJA TANGERANG
Jl. Raya Serang Km. 24, Talagasari, Balaraja, Tangerang 15610
(Dekat Masuk Tol Balaraja Barat)
Telp : 08121356176 / 081584661122 Pin BB : 5399E17F


SEGITU PETSHOP KRAMAT JATI, JAKARTA TIMUR
Kampung Kramat No.35 RT.009/015 Kel. Cililitan, Kec. Kramat Jati, Jakarta 13640
(Depan Pasar Kramat Jati)
Telp : 08987506309 Pin BB : 5FDFFA26

SPHYNX CAT

Karakteristik yang tidak biasa dari kucing berbulu mungkin mutasi alami spontan dalam berkembang biak dimulai pada tahun 1975. Minnesota pemilik peternakan, Milt dan Ethelyn Pearson, menemukan bahwa anak kucing tak berbulu telah lahir untuk kucing pertanian mereka, Jezabelle. Kucing ini, Epidermis, kemudian dipasangkan dengan kucing berbulu kemudian lahir bernama Dermis, dan dijual kepada Kim Mueske, seorang peternak Oregon.
Pada tahun 1978, peternak Siam Shirley Smith dari Ontario, menemukan dua anak kucing berbulu di jalan lingkungannya. Kedua anak kucing, Punkie dan Paloma, keduanya diakuisisi oleh Dr Hugo Hernandez dan dibesarkan dengan Devon Rex putih bernama Curare van Jetrophin. Kucing yang dihasilkan dari serikat ini, bersama dengan kucing dari Oregon, meletakkan dasar untuk garis generasi baru. Meskipun bukan Sphynx yang kita kenal sekarang, karena pasangan dari Sphynx dengan Devon Rex mengakibatkan kelainan bawaan, keturunan yang dihasilkan sudah cukup untuk menyebabkan riak kegembiraan dalam komunitas pembiakan kucing.
 
Peternak di Eropa dan Amerika Utara mulai bekerja menyempurnakan berkembang biak, silang Sphynx dengan kucing berambut normal, dan kemudian kembali lagi, memilih anak kucing dengan kualitas fisik dan mental yang akan menjadi yang terbaik untuk melanggengkan berkembang biak. Pembiakan selektif ini selama bertahun-tahun telah menghasilkan generasi yang kuat dan kuat dengan kolam gen lebar. Seperti disebutkan sebelumnya, Devon Rex tidak lagi diizinkan untuk silang dengan Sphynx karena kelainan genetik yang fatal presentasi. Berkembang biak masih outcrossed dengan Shorthair Amerika, tapi hanya sampai 2010, ketika garis gen Sphynx diharapkan akan dependably stabil. Setelah itu berkembang biak Sphynx hanya akan diizinkan untuk kawin dalam kelas berkembang biak nya.

Karakteristik Fisik kucing ini adalah menengah hingga besar berukuran kucing, otot dan berat untuk penampilan dan ukuran. Telinga besar yang sangat besar, terbuka lebar dan tegak, seperti telinga kelelawar. Mata diatur lebar dan bulat dengan kemiringan sedikit di sudut atas - lemon berbentuk, oleh sebagian besar account. Mata luas mengatur dan kebulatan terbuka lebar mata memberikan Sphynx yang didekati, penampilan ramah. Tidak ada warna tertentu yang diharapkan dari mata, dan dapat bervariasi. Tulang pipi nya, sementara itu, yang menonjol, memberikan jenis ini regalness yang mengingatkan kucing Mesir dari pengetahuan.

Kumis dan alis mungkin berada di tempat, atau mungkin tidak sama sekali. Jika ada kumis mereka diharapkan akan rusak dan jarang. Bantalan kumis penuh, seperti bantalan kaki. Juga penuh perut, sering digambarkan sebagai "pot perut." Ini merupakan karakteristik yang diharapkan dari kucing dan tidak perlu berkecil hati, terutama karena Sphynx memiliki nafsu makan yang hangat dan metabolisme yang sangat tinggi.
 
Di dalam tubuh, meskipun mereka tampak gundul, tidak semua Sphynxes yang berbulu. Mereka benar-benar tertutup dengan turun gossamery halus yang hanya bisa nyaris tidak dirasakan atau bahkan dilihat dengan mata telanjang. Karena kehalusan, kulit Sphynx sering dibandingkan dengan suede hangat. Sifat yang tidak biasa lain dari kucing ini adalah keriput nya. Sekitar bahu, antara telinga, dan sekitar moncong adalah di mana keriput harus terberat. Keriput tidak diturunkan semata-mata untuk Sphynx, mereka hadir pada kucing lain juga, tetapi lebih jelas dalam Sphynx karena kurangnya bulu. Mewarnai dapat bervariasi. Tanda-tanda kulit meniru tanda-tanda satu akan menemukan pada bulu. Apa yang membuat sebuah Sphynx Sphynx terutama kualitas hairlessness, sehingga standar tidak termasuk warna atau tanda, kecuali untuk mengatakan bahwa semua warna dan pola, dalam setiap kombinasi yang akan ditemukan di sebuah kucing, dapat diterima untuk Sphynx.

Kepribadian kucing energi tinggi yang dapat melakukan trik akrobatik, seperti monyet. Sphynx yang sangat baik di balancing, memanjat di atas pintu dan rak buku, dan bahkan bertengger di bahu seperti burung. Mereka mencintai perhatian manusia dan akan melakukan shenanigans untuk hiburan semua orang. Seperti badut, Sphynx akan caper tentang dan pratfall, itu benar-benar menikmati menjadi show-off. Sphynx adalah penasaran dan nakal, dan kualitas ini, ditambah dengan tingkat kecerdasan yang tinggi ditemukan di jenis ini, dapat membuat segelintir. Tapi, itu juga berkembang biak berperilaku baik dan mudah untuk menangani.

Kesehatan dan Perawatan kucing ini Meskipun kurangnya tampak jelas tak berbulu, yang terpenting  mandi rutin setidaknya sekali seminggu untuk menghilangkan penumpukan minyak tubuh cukup untuk menjaga kulit sehat dan bersih, hal ini penting untuk kulit, yang mungkin tampak jelas, adalah bahwa Sphynx harus aman dijaga dari matahari. Hanya eksposur terbatas. Sejumlah kecil matahari akan mengintensifkan warna alami kulit kucing, tapi terlalu banyak akan membakar kucing, seperti halnya kulit manusia. Secara genetik, Sphynx yang kuat, dan tidak rentan terhadap sesuatu yang spesifik untuk berkembang biak nya. The Sphynx adalah jenis hangat, dengan beberapa masalah kesehatan.
 
Untuk orang mengingat Sphynx sebagai alternatif untuk kucing berbulu karena alergi terhadap bulu kucing, disarankan bahwa penelitian lebih lanjut harus dilakukan oleh pemilik Sphynx potensial. Tidak ada kucing sepenuhnya hypoallergenic, dan karena itu adalah minyak tubuh yang umumnya menghasilkan reaksi alergi, minyak tubuh Sphynx mungkin lebih dari alergen bagi sebagian orang karena kelebihan minyak.